oleh

Tri Tito Karnavian Resmikan Dapur Sehat Dan Posyandu Remaja

Tri Tito Karnavian dan Dewi Kumalasari saat meninjau dibahagian pencatatan, Selasa 08/03/2022 ( Foto Diskominfo Kepri)

Silabusnews com, Bintan – Mengakhiri rangkaian kegiatan peringatan Hari Kesatuan Gerak TP-PKK ke-50, Ketua Umum TP-PKK Tri Tito Karnavian dan Ketua TP-PKK Kepri Hj. Dewi Kumalasari, berkunjung ke Posyandu Mawar di kampung Kolam Renang, Kijang, Bintan, Selasa (08/03/2022).siang.

Di Posyandu Mawar, Tri Tito Karnavian dan Dewi Kumalasari meresmikan Dapur Sehat dan Posyandu Remaja. Tri Tito sangat mengapresiasi dengan diresmikannya Dapur Sehat dan Posyandu Remaja karena semakin melengkapi pelayanan di posyandu Mawar.

“Saat ini posyandu tidak hanya harus melayani kesehatan dasar anak-anak atau lansia saja, kalangan remaja sudah seharusnya juga mendapatkan pelayanan kesehatan dasar yang sama di posyandu,” ujarnya.

Menurutnya, fenomena pernikahan dini di usia remaja yang semakin merebak, membuat posyandu harus mampu memberikan pendidikan dan pengetahuan tentang bahaya pernikahan dini, jika dilakukan tanpa persiapan yang mumpuni.

Tri Tito Karnavian mengaku sangat terkesan dengan fasilitas pelayanan yang ada di posyandu Mawar.

Tri Tito Karnavian bersama Dewi Kumalasari, melihat berbagai layanan yang dilakukan petugas posyandu seperti penimbangan berat badan bayi, pengecekan kesehatan, sampai pengimplementasian aplikasi Siap PANDU yang baru saja diluncurkan.

“Disini terlihat posyandunya sangat baik dalam pelayanannya, ini bentuk posyandu yang kita inginkan, posyandu yang betul-betul melayani masyarakat,” pujinya.

Kedepannya Tri Tito Karnavian berharap pemerintah daerah maupun TP-PKK bisa terus memberikan dukungan bagi posyandu agar posyandu dapat menjadi garda terdepan mewujudkan keluarga sehat.

Pada kesempatan yang sama, Tri Tito Karnavian memberikan bantuan bingkisan berupa makanan sehat kepada beberapa lansia, anak bayi, dan ibu-ibu hamil.

Tidak hanya itu, Tri Tito Karnavian dan Dewi Kumalasari, juga melihat dan masuk ke dalam mobil pelayanan Keluarga Berencana (KB). Mereka melihat fasilitas yang ada di dalam mobil yang berfungsi untuk lebih mendekatkan pelayanan kepada masyarakat dan mencegah akseptor drop out, sehingga harus dilakukan pembinaan dan pelayanan secara gratis agar tetap ber KB.

*/PS

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.