Makanan Melayu, Penggugah Selera Bupati Bintan

Bupati Bintan, Roby Kurniawan saat  foto bersama dengan salah satu peserta Bazar Temu Karya Desa.

Bintan Kepri – Pemerintah Kabupaten Bintan menggelar Bazar Temu Karya Desa yang digelar kali kedua setelah pada tahun 2019 lalu dilaksanakan di Ex Area MTQ Bintan. Diikuti 36 Desa se Bintan, setiap stand bazar menawarkan beragam makanan khas Melayu ala tradisional dengan kemasan modern, Jum’at (02/12/2022)

Aneka seafood, bingke, bubur pedas, ikan tongkol salai, lakse, kernas, sambal sotong, lendot, bakwan bilis dan makanan khas Melayu lainnya, dan juga jajanan ringan seperti kerupuk kering, kerupuk atom, madu asli serta minuman tradisional lainnya.

Kegiatan ini dibuka langsung oleh Bupati Bintan Roby Kurniawan didampingi Pj Sekda Bintan Ronny Kartika yang juga menjabat sebagai Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kabupaten Bintan. Dalam sambutannya Roby menyambut baik momentum ini. Menurutnya produk UMKM yang ada di setiap Desa punya peluang besar jika dikelola dengan baik untuk masuk ke pasaran.

“Luar biasa produk-produk kita. Kita juga punya kuliner khas yang tidak kalah dengan cita rasa makanan lainnya,” pujinya.

“Ini harus ditingkatkan, serta di data betul-betul dan kita dorong agar di Bintan bisa menjadi penyuplai pangan,” lanjutnya.

Pemkab Bintan akan menyiapkan tempat di Pasar Tani Toapaya untuk menampung produk UMKM yang dihasilkan setiap desa. Karena lokasi tersebut dianggap sangat strategis untuk memasarkan produk UMKM yang dihasilkan. Sebab lokasi tersebut menjadi jalur utama transportasi antar Kabupaten Kota baik ke Tanjungpinang maupun Kota Batam.

Pj Sekda Bintan disela kunjungan bazarnya juga mengungkapkan bahwa Pemerintah Pusat serta Pemerintah Daerah sangat menargetkan tata kelola keuangan Desa dalam bentuk nyata yang salah satunya melalui program pemberdayaan masyarakat semacam ini.

“Hari ini memperlihatkan bentuk pengelolaan Dana Desa, salah satunya adalah peningkatan UMKM” pungkasnya.

*/PS

revisi iklan dan medsos
revisi iklan dan medsos

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.