oleh

Kunker Ke Karimun, Gubernur Kepulauan Riau Temui Guru Non ASN

Gubernur Provinsi Kepulauan Riau, Ansar Ahmad saat menyampaikan sambutannya saat Kunjungan kerja ke Karimun, Kamis 10/03/2022 (Foto Diskominfo Kepri)

Silabusnews.com, Karimun – Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad memanfaatkan kunjungan kerjanya ke Kabupaten Karimun, dengan dihadiri Bupati Karimun, Aunur Rafiq, Wakil Ketua I DPRD Provinsi Kepri Hj. Dewi Kumalasari, Kepala Badan Kesbangpol Lamidi, Kepala Barenlitbang Andri Rizal, Kepala Dinas Pendidikan Andi Agung, Kepala Biro Kesra Aiyub, Kepala Biro Administrasi Pimpinan Dody Sepka, dan Staf Khusus Gubernur Kepri, Suyono Saeran dan Nazaruddin.

Kunjungan kerja Ansar ini untuk menyaksikan penandatanganan surat perjanjian kerja Pegawai Tenaga Kependidikan (PTK) non ASN di dua sekolah berbeda yaitu SMKN1 Tanjungbalai dan SMAN1 Kundur, Karimun, Kamis (10/03/2022).

Di hadapan para guru, Ansar mengatakan bahwa pendidikan merupakan kebutuhan dasar yang wajib dipenuhi oleh negara.

“Karena itu, kesejahteraan para guru yang merupakan kunci dari pendidikan wajib diperhatikan oleh pemerintah daerah,” ujarnya.

“Saat ini walaupun dengan anggaran yang terbatas namun saya berjanji secara bertahap akan mengupayakan untuk menambah insentif bagi para guru,” lanjutnya.

Ansar melanjutkan, ia sangat memahami kondisi dan kesulitan yang dialami para guru terutama yang non ASN. Karena itu, Ansar menginstruksikan kepala Dinas Pendidikan Provinsi Kepri, agar ditahun depan penandatanganan kontrak PTK non ASN dilakukan di awal tahun.

“Tahun depan, tidak boleh ada lagi keterlambatan perpanjangan kontrak, begitu awal tahun dimulai maka para guru non ASN sudah harus mendapatkan kepastian,” tegasnya.

Ansar juga terus menyemangati para guru, agar terus berdedikasi melakukan tugas mulia untuk mendidik generasi muda Kepri.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Kepri, Andi Agung menyebutkan jumlah PTK non ASN di Kabupaten Karimun berjumlah 549 orang,   dengan rincian yang ada di Tanjung Balai berjumlah 345 orang dan di Kundur 204 orang.

Tahun ini sebanyak 2.953 orang PTK non ASN diperpanjang kontraknya melalui APBD Provinsi Kepri tahun 2022.

“Sebagai upaya meningkatkan kesejahteraan guru Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau telah mengajukan usulan perekrutan guru P3K sebanyak 1.797 orang, namun yang disetujui oleh pemerintah pusat hanya 867 orang,” jelasnya

“Karena itu kita memandang masih perlu dilakukan perpanjangan kontrak untuk guru-guru pendidik non ASN untuk menutupi kekurangan terutama di pulau-pulau,” pungkasnya.

*/PS

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.